Find the latest bookmaker offers available across all uk gambling sites www.bets.zone Read the reviews and compare sites to quickly discover the perfect account for you.
Home / Berita / Balai POM Bandung Berhasil Grebek dan Ungkap Pabrik Snack Bikini

Balai POM Bandung Berhasil Grebek dan Ungkap Pabrik Snack Bikini

cemilan bikini

Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Bandung akhirnya berhasil mengungkap siapa produsen makanan ringan dengan merek yang dianggap tidak senonoh “Bikini atau Bihun Kekinian” yang dipasarkan melalui toko jual beli dalam jaringan/online.

“Pada Sabtu dini hari tadi, sekitar pukul 00.15 WIB, petugas BBPOM Bandung didampingi petugas polsek dan koramil melakukan penggerebekan di tempat produksi Bikini snack yang sempat menjadi viral di media sosial, di kawasan Sawangan, Depok,” ujar Kepala BBPOM Bandung Abdul Rahim, dalam jumpa pers, di Bandung, Sabtu (6/8) seperti dikutip dari Antara.

Lebih lan Ia mengatakan produsen makanan ringan “Bikini” tersebut diketahui seorang perempuan berinisial TW dan sudah menjalankan usaha industri rumah tangga tersebut sejak Maret 2016.

“Untuk mengungkap produsen ini, kami sudah tiga hari melakukan penelurusan seperti dari akun instragram yang bersangkutan dan info-info, termasuk ikut juga memesannya,” kata dia.

Dari hasil penggerebekan di rumah produsen makanan ringan tersebut, kata Abdul, pihaknya menyita barang bukti berupa produk jadi “Bikini” sebanyak 144 bungkus, kemasan primer sebanyak 3.900 lembar, bumbu-bumbu 15 bungkus, bihun (bahan baku) sebanyak 40 bungkus, peralatan produksi seperti kompor, wajan dan alat perekat kemasan.

“Dalam kurun waktu Maret 2016 hingga Juni 2016, pelaku mengaku telah memproduksi 11 ribu bungkus Bikini sncak yang diedarkan melalui sistem online,” kata dia.

Menurut dia, saat ini BBPOM Bandung tidak menahan produsen makanan ringan dan masih berada di kediamannya di kawasan Sawangan, Depok, Jawa Barat.

Lebih lanjut ia mengatakan produsen makanan ringan tersebut tidak memiliki izin edar dari BPOM sehingga jika menyalahi aturan tersebut maka bisa dijerat dengan hukuman maksimal penjara dua tahun atau denda paling banyak Rp4 miliar.

“Semua makanan kan harus terdaftar, dengan terdaftar maka itu sudah melalui proses penilaian keamanan dan mutunya. Ketika tidak terdaftar maka kita tidak tahu mutunya atau apakah ada bahan kimia berbahaya atau tidak,” kata dia.

 

 

Below Article Banner Area

Baca Juga

143-jessica7789

Jessica kembali Tegaskan : Saya Tidak Pernah Menaruh Racun Sianida di Gelas Es Kopi Vietnam Mirna

  Terdakwa kasus pembunuhan Wayan Mirna Salihin yakni Jessica Kumala Wongso, mengaku tidak menyesal ketika ...