Home / Headline / Dirut PLN Buka Suara : Di Mana Mafia Listriknya?

Dirut PLN Buka Suara : Di Mana Mafia Listriknya?

token listrik33

Beberapa hari belakangan ini rebut-ribut tentang adanya mafia di pulsa listrik. Terkait itu, Direktur Utama PT PLN (Persero) Sofyan Basir buka suara dan berniat untuk mengonfirmasi pernyataan ‎Menko Maritim dan Sumber Daya, Rizal Ramli, yang menyebut ada permainan mafia di pulsa listrik (token) atau listrik prabayar.

“Nanti kami pertanyakan mafia token seperti apa dan di mana? Pengambilan uangnya seperti apa?‎” ungkap Sofyan, di Gedung DPR, Jakarta, Selasa malam (8/9).

Langkah ini, lanjutnya, diambil bukan untuk memperdebatkan atau membuat celotehan Rizal sebagai polemik. Justru hal ini dimaksudkan untuk mencari tahu titik-titik mana dari sistem pulsa listrik yang rentan dipermainkan, sehingga dirinya bisa melakukan perbaikan.

Ditambahkan olehnya, kalau dirinya bahkan berani memastikan, bila omongan Rizal terbukti, maka dirinya akan langsung melakukan perbaikan dan melakukan tindak lanjut atas temuan tersebut.

“Sepanjang itu untuk kebaikan masyarakat akan segera kita tindak lanjuti. Karena sampai saat ini kami belum tahu apa itu yang disebut mafia,” tutur dia.

Diakui pula olehnya, tidak ada satu sistem buatan manusia yang sempurna. Tapi menurutnya, apabila ada kekurangan maka kekurangan itu yang harus diperbaiki bukan mengganti sistemnya.

“Token dan prabayar juga ada kelemahan. Pasti mari kita perbaiki kelemahannya. Jangan kita selalu mengganti pola dan sistemnya,” jelasnya.

Ia pun Menjelaskan bahwa sistem token atau pulsa listrik lebih aman dari kecurangan ketimbang sistem pencatatan manual.

Menurut pendapatnya, pada meteran listrik manual, pencatatan daya yang digunakan masyarakat dilakukan pencatatan secara manual oleh petugas listrik. Pencatatan daya ini yang dijadikan dasar penghitungan biaya yang harus dibayarkan pelanggan listrik PLN.

“Itu pun banyak oknum pencatat yang tidak mencatat dengan baik. Mereka bisa saja tidak datang ke rumah orang. Tiba-tiba saatnya pelanggan disuruh bayar denda luar biasa oleh PLN. Padahal kesalahan oknum,” imbuhnya.‎

 

 

 

 

Baca Juga

Bawa Sajam Saat Tawuran, 3 Pelajar Diamankan di Kalibata

Jakarta – Satpol PP Jakarta Selatan mengamankan tiga pelajar yang hendak tawuran di depan Mal ...