Home / Berita / Serba - serbi / WA Kiriman Pembaca / Gula Jawa Berformalin?

Gula Jawa Berformalin?

gula jawa

Sepertinya udah cukup  deh kita ngedenger berita-berita tentang
penyakit,  seperti cancer lah…. yang ternyata pemicu utamanya
adalah makanan yang kita makan. Gue belakangan ini baru  tahu kalau GULA AREN alias GULA JAWA yang coklat kayak  batu itu mengandung FORMALIN.

Informasi ini saya  dapat dari seseorang yang dapat dipercaya, karena dia  usahanya jualan jamu dan dan membuat minuman juice dalam  botol tanpa pengawet sedikitpun!

Menariknya  racikan minumannya itu pake gulanya gula jawa, ternyata setelah diselikidi mengandung formalin…. kemudian dia  berusaha mencari yang tidak mengandung formalin..  ternyata tidak ada, alias hampir semua mengandung  formalin.

Akhirnya dia langsung ke petaninya, dia  pikir bisa dapat yang free
formalin ternyata tidak juga,  sebab diberi formalin atas instruksi
para tengkulak,  dimana kalau tidak dilakukan maka tidak ada yang mau beli. Jadi formalin itu sudah diteteskan atau dituangkan  diatas
pohon.

Memang efek dari formalin itu membuat  gula jawa jadi lebih awet dan agak keras (tidak lembek).  dan untuk proses memasaknya juga lebih cepet….  Kemudian dia bilang, stop pake formalin.. nanti gulanya saya yang beli…. kalau para tengkulak itu tidak mau  beli….

Lucunya para petani itu tidak mau makan  gula jawanya loh.. karena
dia tahu itu mengandung  racun….. sementara  kita? Telen terus…
deh  tuh racun….

Nah sebenarnya gula jawa ini  diaplikasikan  kemana  saja  yaa? Oh
ternyata banyak (dan ini yang saya tahu), misalnya:
1.    Kolak, hampir semua kolak pake  gula jawa… jadi yang biasa
buka puasa pake kolak, yaa  selamet aja minum… formalin
2.    Kue-kue yang pake gula jawa, roti gambang
3.    Gado-gado, ketoprak?
4.    Rujak
5.    Brown sugar dsb.

Untuk mengetahui mana  gula jawa yang pakai pengawet formalin bisa dipakai tips  berikut:
1.    Ternyata Gula Jawa  yang sehat itu yang dirubung lalat atau
semut? seperti  halnya daun yang sehat tanpa DDT adalah daun yang ada ulatnya. Hik hik hik ternyata binatang-binatang itu  membantu kita sebagai detektor racun yaa?
2.      Pilih gula aren/jawa yang lembek dan mudah  meleleh, karena
yang pakai formalin itu membuatnya  menjadi keras.
3.    Gula  aren/jawa yang tidak pakai pengawet itu harum…
4.    Yang sudah pasti karena tidak  pakai pengawet gula jawa itu
harus baik kemasannya  karena mudah rusak.
Nah selamat mencari gula  jawa yang asli tanpa formalin….
Yah.. ternyata  banyak sekali orang memasukkan racun dalam makanan secara sengaja sekedar mencari keuntungan.. . yang  ujung-ujungnya bisa menimbulkan banyak penyakit  terutama cancer… herannya Badan Pemerintah yang  berwenang  ngurusin  masalah makanan kok  gak bisa berkutik yaa?
Mudah-mudahan  bermanfaat.. .

Baca Juga

Sebuah Contoh Akan Pentingnya Sebuah Etika

Dua belas tahun lalu, seorang wanita pergi kuliah di Prancis. Dia harus sambil kerja dan ...